Follow by Email

Minggu, 10 Februari 2013

Mental Rapuh Penolak Rumah Ibadah

Akhir-akhir ini pikiran saya kembali terusik oleh tindakan intoleransi beragama. Melalui sebuah surat elektronik, saya menerima informasi bahwa terjadi lagi kasus pelarangan ibadah dan pendirian gereja. Kali ini (kembali) terjadi di Bekasi, Jawa Barat. Gereja HKBP Setu, di Desa Tamansari, Bekasi dilarang berdiri oleh sekelompok orang yang menamakan dirinya Forum Umat Islam Tamansari.

Seingat saya, ini adalah ketiga kalinya masyarakat Bekasi menolak pendirian gereja, atau mungkin lebih. Sebelumnya ada gereja HKBP Ciketing dan HKBP Filadelfia. Kasus ini menambah daftar panjang kasus pelarangan pendirian gereja di Indonesia. Kasus lainnya, sebut saja, GKI Taman Yasmin, Bogor.
Aaarrghh…!!!! Rasanya kepala ini mau pecah mengetahui kenyataan tersebut. Kenapa sekelompok orang yang mengaku umat Islam kerap kali menghalang-halangi umat agama lain yang ingin beribadah? Apa sih yang jadi keberatan mereka?

Mungkin jawabannya adalah “Kristenisasi”. Ah, kenapa harus takut sih dengan kristenisasi? Kalau iman kita kuat, mau ditodong senjata sekalipun, kita tidak akan pindah agama. Isu kristenisasi justru harusnya menjadi momentum bagi umat Islam (terutama para ulamanya) untuk berintrospeksi diri. Kenapa ada orang Islam yang begitu mudah “dibujuk” untuk pindah agama?

Hal lain yang mungkin jadi keberatan umat Islam terhadap pendirian gereja dan ibadah umat kristiani adalah, “alih fungsi” rumah tinggal jadi rumah ibadah. Menurut saya alasan ini aneh. Entah logika apa yang dipakai orang-orang Islam itu, sampai mereka mempermasalahkan rumah tempat tinggal dijadikan tempat ibadah.
Harusnya orang-orang yang mengaku Islam itu berpikir. Yang dilakukan orang nasrani tersebut, bukan menjadikan rumah tinggal sebagai rumah ibadah, tapi beribadah di rumah. Titik, itu saja. 

Saya sudah beberapa kali melihat langsung kasus pelarangan pendirian gereja. Awalnya umat Nasrani tersebut tidak memang tidak punya gereja. Mereka ibadah berpindah-pindah dari satu rumah jemaat, ke rumah lainnya. Ketika jumlah jemaat semakin banyak, rumah yang biasa digunakan sebagai tempat ibadah tidak lagi muat. Maka mereka bersepakat mendirikan gereja. 

Jadi ibadah mereka memang dimulai dari rumah. Dan menurut saya tidak ada yang salah dengan hal itu. Wong, selama ini orang Islam juga selalu beribadah di rumah, bukan begitu? Sholat di rumah, baca Al Qur’an di rumah. Jadi apa masalahnya? Kenapa kalau orang Kristen beribadah di rumah dipermasalahkan, sementara kita orang Islam tidak pernah merasa bersalah kalau beribadah di rumah? Aneh.

Harusnya orang Islam itu berpikir dan sedikit berempati. Bagaimana kira-kira rasanya kalau kita ingin mendirikan mesjid tapi dilarang? Sampai sini mungkin kita masih bisa menoleransi. Tapi bagaimana rasanya kalau kemudian kita mau sholat di rumah juga dilarang? Lantas, dimanapun kita ingin sholat akan dilarang pula. Apakah orang-orang yang mengaku Islam tersebut tidak pernah berpikir sampai kesitu?

Kita tinggal di negara yang bernama Indonesia. Dan di Indonesia sama sekali tidak ada dasar hukum yang mengatur dimana umat beragama harus beribadah. Sama sekali tidak ada aturan yang mengatur hal itu. Semua umat agama bebas melakukan ibadah dimanapun, asalkan tidak mengganggu ketertiban umum.

Sebagai contoh, saya muslim. Maka saya boleh shalat dimanapun, di kantor, di pusat perbelanjaan, di tepi sungai, di atas gunung, dimanapun. Dan saya tidak perlu minta ijin dari siapapun untuk melakukannya. Kecuali, misalnya, ketika dalam keadaan terdesak, saya terpaksa sholat di atas trotoar. Maka, setidaknya, saya harus minta ijin dengan orang lain yang hendak melewati trotoar tersebut, sebab itu berpotensi menganggu ketertiban umum.

Kalau kita kaitkan antara ibadah dengan ketertiban umum, saya rasa ormas-ormas Islam adalah pihak yang paling banyak melakukan pelanggaran. Lihat saja, ketika Maulid Nabi tiba, berapa banyak ormas Islam, atau umat muslim pada umumnya, yang mengadakan acara pengajian di pinggir jalan? Beberapa diantaranya malah menutup sebagian ruas jalan umum, sehingga tercipta kemacetan. Ini sudah jelas menganggu ketertiban umum. Itu baru acara peringatan Maulid Nabi, belum dihitung acara pengajian lain, seperti tahlilan, istighotsah, dan yang sejenisnya.

Jadi alasan melarang umat non-muslim beribadah di dalam rumah karena mengubah fungsi rumah tinggal jadi rumah ibadah sangat tidak masuk akal. Umat Islam ini terkadang hanya mau menang sendiri. Mentang-mentang mayoritas, malah jadi berlaku seenaknya terhadap kelompok minoritas.

Saya rasa orang-orang yang mengaku beragama Islam tersebut tengah terjangkit penyakit mental yang sangat akut. Yakni penyakit bermental jumawa, ingin menang sendiri, takabur, sok jago, sok merasa paling benar, paling berhak dan yang sejenisnya. Penyakit ini sudah menyebar di hati dan pikiran umat Islam, di manapun. Baik di kota maupun di desa

Namun justru inilah tantangan utama para ustad dan mubaligh. Mereka harus mencari cara bagaimana umat Islam bisa terbebas dari penyakit mental tersebut. Sebab, tanpa disadari, penyakit mental telah membuat wajah Islam semakin buruk. Karena banyak muslim yang sakit mental, maka citra Islam sebagai agama yang ramah malah memudar. Dan ini adalah sebuah kondisi yang tidak menguntungkan bagi Umat Islam secara umum.

Kalau saja Rasulullah masih hidup, saya yakin dia pasti akan menangis melihat umatnya seperti ini. Sebab penyakit mental yang menggerogoti umat Islam saat ini sangat menyimpang jauh dari ajaran-ajaran yang ia bawa.

Tambun, 10 Februari 2013
Pukul 01.35

11 komentar:

  1. Saya cukup kaget dengat post anda, ternyata masih ada umat muslim yg berpikiran lurus, bisa membedakan mana yg salah dan yang benar. Saya menghargai semua kepercayaan, dan agama, itu privasi individu. Dan setiap orang di negara ini memiliki hak untuk menganut kepercayaannya. Andai semua muslim berpikiran seperti ini, Indonesia akan damai dan lebih cepat maju.

    BalasHapus
  2. mending anda baca dulu ya sejarah ke khalifahan, ga usah sok tau sampai bawa2 rasul lagi, anda tau knp rasul berperang? semua dilakukan karna rasul mempunyai ke wajiban menegakkan syariat islam di muka bumi ini ! jika anda orang islam maka ikuti sunnah rasul, yang musti dipertanyakan itu malah kaum2 nasrani ini yg dengan menghalalkan segala cara untuk memenggagalkan berdirinya syariat islam di indonesia tanpa tau menau bagaimana penerapan hukumnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. *menggagalkan, bukan memenggagalkan...bahasa indonesia aja masih ga bener udah sok2 komen...ga bermutu lagi...hahahaha...XD

      Hapus
    2. mana ada si cerita kaum nasrani mengagalkan berdirinya syariat islam di indonesia??? gila aja, nasrani mau ibadah ajah susah, apalagi berani halangin umat islam yg mainnya keroyokan dan banyak yg berlaku kaya massa yang membabi buta,mana ada cerita kaya gitu, liat kenyataan dong pak, jangan sembarangan bicara
      thx

      Hapus
    3. Apa pernah Rasul menghalang-halangi umat agama lain untuk beribadah? Apakah Islam memerintahkan untuk melarang umat agama lain beribadah dan mendirikan rumah ibadahnya? Tidak perlu jauh-jauh sampai ke soal kekhalifahan. Renungkan dulu saja dua pertanyaan sederhana diatas.

      Hapus
  3. Indonesia adalah negara Pancasila dan ada 5 agama yang diakui di Indonesia. Jadi seharusnya, sudah sepantasnya antar pemeluk agama saling merhargai dalam hidup berdampingan. Kenapa hal itu harus dipertanyakan lagi? Bagi yang merasa tidak bisa menjalankan hal tersebut saran saya tentunya adalah belajar. Terlambat lebih baik daripada tidak sama sekali untuk hal belajar. Saya turut prihatin kasus kasus seperti ini masih kerap terjadi di Indonesia tercinta ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Leo : anda lupa bahwa ada 6 agama yang diakui. Sedih sekali masih banyak orang yang melupakan agama Khonghucu sebagai agama yang sudah diakui di Indonesia.

      Hapus
  4. memang dilarangnya kenapa ya? di beberapa daerah di Indonesia bagian timur ada juga beberapa masjid yg tidak disetujui pendiriannya karena memang tdk ada/sedikit pengikutnya di daerah itu, begitu juga dalam pendirian tempat ibadah buddha juga hindu di Indonesia. Jd sy cenderung drpd ribut ttg si anu ngelarang ini, si anu ngelarang itu ya liat aja dulu ngelarangnya kenapa? yg masalah gereja yasmin kayaknya sudah jelas, ga perlu diungkit lg toh (kecuali bagi yg belum jelas dan belum tau)

    BalasHapus
  5. Sy muslim dan sy setuju klo umat mana pun pny hak utk mendirikan tempat ibadah mereka
    Mesjid di Indonesia byk, ratusan malah dan tiap RT mgkn pny mesjid / mushola
    Umat beragama lain bisa menerima hal itu, knp yg muslim enggak
    Malah gereja, wihara, pura, dsb bs diitung jumlahnya klo dibanding dgn mesjid
    Itulah umat Islam skrg, sprt sabda Rasulullah "umat Islam akhir zaman itu umpama buih di lautan"
    Toleransinya gak ada dan selalu merasa paling benar
    Padahal yg berhak menentukan kesemuanya itu hanya Tuhan

    BalasHapus
  6. saya rasa mungkin anda adalah 1 dari seribu umat muslim yang berpikiran seperti ini.. saya setuju dengan komentar dari mba Lily, bahwa jika semua orang muslim berpikiran seperti anda maka Indonesia tidak akan pecah belah seperti ini.. hanya satu yang menjadi pertanyaan saya, mengapa hanya umat kristiani saja yang diperlakukan seperti ini ?? apakah ada sesuatu yang spesial hingga perlakuan untuk umat kristiani begitu gencar-gencarnya ??
    semoga semua dapat terselesaikan dengan baik dan menghargai Pancasila serta Bhineka Tunggal Ika.. Tuhan Berkati :) :)

    BalasHapus
  7. ngapain sih bahas agama, mending sama tante disini...

    BalasHapus